Membangun Bengawan Solo Masa Kini

Selasa, 23 Februari 2010 | 11:28 WIB
Oleh Rusli Abdulah

http://cetak.kompas.com/read/xml/2010/02/23/11280659/membangun.bengawan.solo.masa.kini.

Menarik melihat geliat Kota Solo lima tahun terakhir dalam membangun. Salah satunya rencana pembangunan tiga apartemen, yakni Solo Paragon di bekas RSUD dr Moewardi di Mangkubumen, Solo Center Point di kawasan Purwosari, dan Kusuma Mulia Tower di Ngapeman.

Selain rencana hadirnya hunian eksklusif itu, penataan kota yang apik seperti pembangunan city walk dan penataan PKL dengan tertib menjadi salah satu tanda bagaimana Kota Solo giat mbangun kutha. Selain itu, mimpi Kota Solo yang ingin menjadi kota Meeting, Incentive, Convention, Exhibition (MICE) City juga menjadi salah satu pertanda bagaimana Kota Solo memanfaatkan potensi pariwisata untuk kemajuan ekonominya.

MICE City merupakan konsep pengembangan kota dengan menjadikan kota itu menjadi ajang penyelenggaraan berbagai event bersifat regional, nasional, maupun internasional. Pengembangan MICE City secara langsung maupun tidak langsung akan menghasilkan efek pengganda bagi perekonomian melalui sektor perdagangan, hotel, restoran, dan jasa yang ditalikan dengan sektor pariwisata. Penghubung

Geliat perkembangan Kota Solo didukung pembangunan jalan tol Semarang-Solo, sebagai satu bagian dari jalur trans-Jawa sepanjang sekitar 76 kilometer. Pembangunan yang baru memasuki seksi I Semarang-Ungaran sepanjang lebih kurang 10,9 km ini akan menjadikan Solo masa depan dengan geliat ekonomi yang lebih maju dari sekarang.

Selain Solo, daerah yang akan menerima manfaat tol Semarang-Solo adalah daerah hinterland Solo seperti Klaten, Sukoharjo, Wonogiri, Sragen, dan Boyolali. Pergerakan barang, jasa, dan manusia akan lebih mudah, terutama barang-barang berorientasi ekspor mengingat di Kota Semarang terdapat Pelabuhan Tanjung Mas.

Selain Solo serta daerah hinterland-nya dan Kota Semarang sendiri, pembangunan tol Semarang-Solo juga diperkirakan berdampak bagi perekonomian Jawa Tengah secara keseluruhan. Daerah selatan Jateng (sekitar Solo) diharapkan berkembang ekonominya sehingga persebaran pertumbuhan ekonomi tidak terkonsentrasi di pantura. Tahun 2007, daerah penyumbang produk domestik regional bruto (PDRB) Jateng terbesar adalah kabupaten/kota yang ada di jalur pantura.

Daerah itu Kota Semarang (13,41 persen, Kabupaten Kudus (8,32 persen), Kabupaten Semarang (3,60 persen), serta Kabupaten Brebes (3,52 persen). Selain keempat daerah di atas, sumbangan terhadap PDBR Jateng berada di bawah 3,5 persen, kecuali Kabupaten Cilacap (8,23 persen) (BPS, Provinsi Jateng).

Masa lalu

Ada pertanyaan yang muncul terkait pembangunan jalur trans-Jawa. Jika seandainya jalur trans-Jawa yang menghubungkan Semarang, Solo, dan Surabaya sudah terbangun dan siap dipakai, apakah Solo masih bisa “dekat” dengan Kota Semarang? Apakah dampak pengganda kegiatan ekonomi Kota Solo akan lebih banyak dirasakan Kota Semarang beserta kota-kota yang dilalui tol Semarang-Solo di wilayah Jateng seperti Boyolali, Kota Salatiga, dan Kabupaten Semarang?

Pertanyaan ini muncul terkait sejarah masyarakat dan geomorfologi kota serta daerah sekitarnya yang memiliki hubungan historis dengan Jawa Timur. Ketika Bengawan Solo dimanfaatkan sebagai jalur transportasi Kerajaan Pajang (daerah Boyolali-Klaten sekarang) dan Mataram Islam (sebelum terpecah), masyarakat di hulu Bengawan Solo telah memiliki hubungan perdagangan dengan orang-orang di Gresik dan Surabaya dan daerah-daerah yang dilalui Sungai Bengawan Solo.

Sejarah mencatat, dalam masa jayanya, Pajang memegang hegemoni atas 10 daerah lain yang tersebar di Jateng dan Jatim: wilayah Pajang sendiri (Boyolali-Surakarta-Klaten-Sukoharjo), Surabaya, Tuban, Pati, Pemalang, Tegal, Madiun, Kediri, Banyumas, Kedu, Mataram dan Demak. (Satyana, 2009).

Masa depan

Secara administratif, Kota Solo masuk ke dalam wilayah Jateng. Akan tetapi, secara geografis ditambah dengan kaitan sejarah masa lalu, Kota Solo lebih cenderung ke Jatim dan Yogyakarta daripada ke Kota Semarang. Kaitan sejarah inilah yang harus diantisipasi agar sebagian besar efek pengganda kegiatan ekonomi di Solo tidak lari ke luar Jateng.

Bisa jadi setelah jalur tol Solo-Surabaya yang melewati Ngawi, Kertosono, dan Mojokerto, kegiatan ekonomi Kota Solo akan lebih terseret ke arah timur, seperti ketika Bengawan Solo masih berfungsi sebagai salah satu jalur transportasi. Tidak salah memang jika kegiatan ekonomi Solo cenderung ke arah timur, tetapi lebih baik jika bisa dimanfaatkan wilayah di Jateng.

Harus ada upaya-upaya nyata Pemerintah Provinsi Jateng agar kegiatan ekonomi Kota Solo memberi efek pengganda yang besar bagi perekonomian Jateng, terutama daerah selatan. Salah satu yang bisa dilakukan menjadikan daerah-daerah hinterland sebagai penyokong utama kegiatan ekonomi Kota Surakarta.

Impian menjadi MICE City bagi kota Solo harus dijadikan peluang daerah hinterland seperti Boyolali, Karanganyar, Sragen, Wonogiri, Sukoharjo, dan Klaten untuk menumbuhkan hubungan timbal balik antara hinterland dan pusat pertumbuhan. Integrasi paket wisata bisa menjadi jurus andal dalam menumbuhkan hubungan timbal balik itu.

Seperti paket wisata kota lama Semarang-Ambarawa-Solo bagi turis- turis asing yang hendak melihat peninggalan sejarah Belanda. Wisata kebudayaan Borobudur-Yogyakarta-Prambanan-Solo bisa dijadikan alternatif lain dalam membangun hubungan timbal balik tersebut.

Pemangku kepentingan di Jateng harus benar-benar menjadikan tol Semarang-Solo menjadi Bengawan Solo masa kini yang menghubungkan Solo dengan daerah sekitar dan serta Kota Semarang dengan perencanaan matang sejak dini. Jangan sampai kebesaran Bengawan Solo masa lalu benar-benar menjelma ke dalam tol Solo-Surabaya di masa depan.

RUSLI ABDULAH Alumnus FE Undip, Staf Peneliti di Institute for Economics Research and Social Studies Semarang




    Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s



%d blogger menyukai ini: