DPRD-pengusaha dukung Solo jadi ibukota provinsi

Sabtu, 06 Maret 2010 , Hal.1

http://edisicetak.solopos.com/zindex_menu.asp?kodehalaman=h01&id=58551

Solo (Espos) Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Solo serta Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Soloraya mendukung Solo atau Surakarta dijadikan ibukota Provinsi Jateng. Alasannya, potensi ekonomi dan sumber daya manusia Kota Bengawan begitu menjanjikan.

Penegasan tersebut disampaikan Ketua Kadin Solo, Hardono, dan Ketua Apindo Soloraya, Baningsih Bradach Tedjokartono, saat dihubungi Espos, Jumat (5/3). ”Saya selaku pengusaha melihat prospek Solo menjadi ibukota provinsi sangat bisa diharapkan. Solo memiliki SDM kelas nasional dan internasional serta perputaran uang luar biasa di pusat-pusat perdagangan,” ujar Hardono. Dia mencontohkan, perputaran uang di Pasar Klewer mencapai Rp 100 miliar/hari.

Begitu juga perputaran uang tunai di pusat perbelanjaan Sami Luwes mencapai Rp 11 miliar/hari. Angka tersebut, menurut Hardono, sangat fantastis. Sedangkan SDM, menurut dia, tak perlu diragukan lagi. Sejumlah tokoh Kota Bengawan di berbagai bidang telah diakui kapasitasnya di tingkat nasional dan internasional.

Hardono menilai, perlu komitmen untuk mengembangkan Solo. Agenda paling penting yakni optimalisasi potensi Bandara Adi Soemarmo. Pasalnya, selama ini bandara tersebut tertinggal jauh dengan Bandara Adi Sucipto Yogyakarta. Pengusaha maskapai penerbangan harus ditarik untuk membuka layanan di Bandara Adi Soemarmo.

Menurut Hardono, dukungan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Jateng diperlukan bagi pengusaha maskapai penerbangan. Teknisnya berupa subsidi bagi maskapai penerbangan yang jumlah penumpangnya di bawah 40% dari kapasitas tampung pesawat dalam satu kali penerbangan.

Senada, Baningsih terang-terangan menilai potensi wisata Solo lebih bagus daripada Kota Semarang. Begitu juga potensi SDM dan infrastruktur, menurut dia, Solo tak kalah dari Semarang.

Agak berbeda, kalangan DPRD Solo juga mendukung wacana Solo menjadi ibukota provinsi, dalam hal ini provinsi yang berdiri sendiri. Wakil Ketua DPRD Solo, Muh Rodhi, Kamis, mengatakan, Jawa Tengah layak dipecah menjadi dua. Salah satu wilayah yang layak menjadi provinsi adalah daerah Soloraya.

Bahkan, menurut Rodhi, sejumlah daerah di Jawa Timur bagian selatan bisa bergabung dengan Soloraya. ”Bisa saja Trenggalek, Ponorogo, Madiun, hingga Pacitan bergabung dengan Solo. Mereka lebih merasa dekat dengan Solo ketimbang Surabaya,” urainya.

Menurut Rodhi, upaya tersebut pernah dikaji secara akademis. Hasilnya, tak hanya dianggap layak sebagai ibukota provinsi, Soloraya dinilai pantas menjadi provinsi sendiri. ”Saya pernah menyampaikan wacana soal provinsi ke Dirjen Otonomi Daerah Kementerian Dalam Negeri. Respons dari Ditjen saat itu meminta kami menyampaikan secara resmi usulan itu dan akan dikaji lebih lanjut.”

Hal serupa disampaikan anggota Komisi I DPRD, Dedy Purnomo. Menurut Dedy, yang perlu didorong untuk diwujudkan saat ini, adalah daerah Soloraya sebagai provinsi. Secara geografis, lanjut dia, hal tersebut bisa diwujudkan.

Wakil Ketua DPRD, Supriyanto, menambahkan, usulan tersebut memerlukan konsep dan kajian yang mendalam. Dia mengaku sependapat dengan wacana tersebut. Persiapan menuju langkah tersebut harus dirintis. ”Wacana ini sudah muncul enam tahun lalu.” – Oleh : kur/haa/asa




    Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s



%d blogger menyukai ini: